Mata Silinder – Penyebab, Gejala, Penanganannya

 17/03/21

Ditinjau oleh: Dr. Maria Magdalena Purba, SpM

 

Mata Silinder adalah gangguan refraksi mata seperti rabun jauh (miopia) dan rabun dekat (hiperopia) yang terjadi akibat ketidakmampuan mata membiaskan cahaya sehingga titik fokus jatuh tidak tepat di retina, sehingga menyebabkan penglihatan menjadi kabur.

Seperti dua gangguan lainnya, mata silinder atau astigmatisme merupakan terjadinya bias pada mata akibat kesalahan kornea ketika memproses cahaya yang masuk. Kesalahan ini membuat cahaya jatuh tidak pada titik fokus retina, permukaan peka cahaya di belakang mata, sehingga objek yang dilihat menjadi kabur. Pada mata silinder, hal ini disebabkan oleh kelengkungan kornea yang berbentuk lonjong, bukan kornea dengan bentuk bulat atau normal.

Gangguan refraksi adalah masalah mata yang paling umum terjadi. Menurut data infografis dari Kementerian Kesehatan RI, gangguan refraksi menempati urutan pertama sebagai gangguan mata yang paling banyak dialami oleh masyarakat dunia sejumlah 48,99 %. Meski demikian, hal ini tidak dapat disepelekan sebab gangguan refraksi termasuk mata silinder dapat menyebabkan kebutaan. Secara global, kebutaan akibat gangguan ini berada pada urutan kedua setelah katarak yaitu sekitar 20.62%.

Namun, tidak perlu khawatir. Gangguan refraksi khususnya mata silinder dapat dideteksi gejalanya sejak dini sehingga Anda bisa lebih waspada sebelum terlambat. Adapun penanganan terhadap gangguan ini sudah semakin berkembang dan canggih sehingga risiko menjadi lebih rendah.

Berikut ini penyebab, gejala dan penanganan mata silinder.

Penyebab Mata Silinder

Mata silinder terjadi karena bentuk kornea yang tidak bulat sempurna melainkan lonjong. Penyebab perbedaan bentuk kornea masih menjadi perdebatan di kalangan dokter dan peneliti, namun ada beberapa kemungkinan yang diduga menjadi faktornya. Pertama, pertumbuhan yang tidak normal ini sudah muncul sejak lahir atau karena faktor keturunan. Kedua, mata silinder dapat juga berkembang setelah mengalami cedera mata atau melakukan operasi mata. Pada beberapa kasus langka, keratoconus atau kondisi dimana kornea semakin tipis dan berbentuk kerucut bisa menjadi faktor penyebabnya.

Kelengkungan pada kornea bisa berubah sewaktu-waktu sehingga mata silinder dapat bertambah atau berkurang mengikuti perubahan tersebut.

Gejala Mata Silinder

Tanda-tanda bila mengalami mata silinder adalah sebagai berikut.

  • Gejala paling umum: penglihatan kabur atau terdistorsi.
  • Mata terasa tidak nyaman.
  • Mata terasa tegang.
  • Perlu menyipitkan mata saat mencoba untuk melihat sesuatu dengan jelas.
  • Sakit kepala.
  • Terasa sangat sulit melihat saat cahaya redup atau saat malam.
  • Mata kesulitan untuk fokus saat membaca atau melihat komputer.

Beberapa orang mungkin tidak memperhatikan bahwa ternyata mereka mengalami mata silinder sehingga membiarkannya dalam jangka waktu panjang dan bertambah parah. Padahal, mata yang bermasalah dapat mengganggu tugas dan aktivitas sehari-hari. Untuk itu, penting memeriksakan mata secara teratur ke dokter atau fasilitas kesehatan mata yang profesional dan tepercaya agar dapat segera dideteksi sejak dini sehingga penganganan yang tepat dapat diberikan untuk memperbaiki penglihatan Anda.

Penanganan/Pengobatan Mata Silinder

Perkembangan teknologi yang semakin maju khususnya dalam bidang kedokteran, memungkinkan adanya pelayanan dan penanganan yang semakin baik pada gangguan mata.  Secara khusus untuk mata silinder, dapat dilakukan dengan dua cara seperti menggunakan alat bantu dan atau laser.

Menggunakan alat bantu penglihatan adalah hal yang paling umum dipilih oleh sebagian besar orang seperti:

  • Kacamata

Layaknya mata dengan gangguan rabun jauh atau rabun dekat, penanganan mata silinder dapat menggunakan kacamata untuk meningkatan ketajaman penglihatan. Kacamata dengan resep lensa silinder yang tepat dapat membantu penglihatan menjadi lebih jelas dan fokus.

  • Lensa kotak

Selain kacamata, lensa kontak juga cukup populer untuk gangguan ini. Bagi beberapa orang, lensa kontak memberikan hasil lebih baik serta sudut pandang yang lebih luas karena lensa kontak langsung menempel pada bola mata. Namun, karena langsung bersentuhan, penggunaan lensa kontak harus sangat berhati-hati dan pastikan kebersihannya sebelum digunakan.

  • Orhokeratology (ortho-K)

Alat bantu lainnya dikenal dengan nama ortho-K yaitu sebuah lensa kontak kaku untuk membentuk kornea mata. Penggunaannya hanya pada waktu tertentu, misalnya malam hari, lalu setelah itu dilepas ketika korena mata sudah terbentuk cukup bulat. Namun hasil nya tidak permanen karena bentuk kornea akan kembali dan menyebabkan kondisi penglihatan juga kembali seperti semula.

Adapun laser atau bedah refraktif lainnya dapat menjadi pilihan untuk mengobati masalah mata silinder seperti:

  • PRK (photorefractive kerarectomy)

PRK adalah penanganan dengan mengangkat jaringan dari lapisan dangkal dan dalam kornea.

  • LASIK (Laser in situ keratomileusis)
    Teknologi LASIK kini menjadi salah satu penanganan yang diunggulkan. Proses LASIK sendiri adalah menghilangkan jaringan dari lapisan dalam kornea dan pemulian pasca penanganan dapat lebih baik dibandinkan PRK. Saat ini teknologi LASIK berkualitas dan murah sudah dapat ditemukan di beberapa tempat dengan fasilitas kesehatan mata.
     

Baca juga: Biaya LASIK MATA – Kiasaran dan Faktor Penentu

Gangguan mata dapat dialami oleh siapa saja tanpa terkecuali. Semakin cepat gangguan terdeteksi maka semakin cepat pula penanganan yang dapat diberikan. Dengan demikian, perlu dilakukan pemeriksaan dan konsultasi mata secara rutin sebagai bentuk antisipasi. Periksa dan konsultasikanlah mata Anda hanya di klinik dan dokter mata profesional dan tepercaya.

Back